mengenal bahan nylon
KAIN

Membahas Bahan Nylon,15+ Perbedaan dengan Bahan Polyester

Bahan nylon memang lazim digunakan sebagai bahan dasar pembuatan tas, begitu pula dengan bahan polyester. Kedua jenis kain tersebut sering dianggap sebagai kain yang sama, padahal cukup banyak perbedaan antara keduanya. Ulasan Kainpusat.com di bawah ini akan membuat Anda lebih mengenal tentang nylon dan juga perbedaannya dengan polyester.

mengenal bahan nylon

Apa Itu Bahan Nylon?

Bahan nylon merupakan bahan sintetis yang awalnya difungsikan sebagai bahan untuk membuat tenda dan parasut khusus militer. Namun, kini salah satu bahan sintetis yang ditemukan pada tahun 1935 tersebut sudah menjadi semakin banyak fungsinya, termasuk untuk bahan dasar pembuatan tas.

Alasan mengapa bahan sintetis yang satu ini sering dijadikan sebagai bahan dasar untuk membuat tas disebabkan karena nylon itu ringan dan tahan lama. Kebanyakan tas yang terbuat dari nylon biasanya didesain untuk tas yang bisa mengangkut banyak barang atau barang-barang yang berat. Maka dari itu jenis tas traveling atau jenis tas untuk bepergian banyak yang dibuat dari nylon.

Karakteristik Bahan Tas yang Bagus Terbuat dari Kain Nylon

Bahan nylon termasuk jenis bahan yang tidak mudah rusak sehingga saat dijadikan sebagai tas maka tas tersebut akan lebih awet. Saat dicuci, tas yang terbuat dari nylon juga tidak menyusut ataupun meregang. Beberapa karakteristik nylon yang dapat dibuat menjadi tas berkualitas bagus, di antaranya seperti berikut ini:

  • Memiliki tingkat elastisitas yang bagus
  • Tidak mudah sobek
  • Tidak mudah rusak karena jamur serta kerusakan yang ditimbulkan oleh bahan-bahan kimia

Kelebihan Bahan Nylon untuk Membuat Tas

Dilihat dari karakteristiknya memang nylon bukan bahan pembuat tas yang terbaik, namun tetap saja nylon memiliki beberapa kelebihan yang perlu Anda ketahui, yaitu:

1. Kuat, Ringan, serta Elastis

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, karakteristik nylon yang membuat bahan ini cukup tepat untuk dijadikan sebagai tas di antaranya seperti kuat, ringan serta elastis. Karakteristik yang dimiliki oleh bahan ini membuat nylon dapat pula dimodifikasi dengan mudah.

2. Awet dan Bila Terkena Air Lebih Cepat Kering

Tas yang terbuat dari bahan nylon biasanya memang cukup awet. Nylon memang bukan termasuk bahan yang anti air, namun saat terkena air tas yang terbuat dari nylon akan lebih cepat kering. Oleh sebab itu, ketika tas berbahan nylon yang Anda bawa itu kebasahan karena siraman air maka Anda tidak perlu khawatir sebab tas tersebut akan lebih cepat kering.

3. Mudah Dibersihkan dan Tidak Mudah Sobek

Tas yang terbuat dari nylon juga cukup mudah untuk dibersihkan dengan cara dicuci. Selain itu, tas berbahan dasar nylon biasanya juga akan dijahit dengan menggunakan benang nylon sehingga akan semakin kuat dan tidak mudah sobek.

Baca Juga : Bahan Kain Crepe

Kekurangan Bahan Nylon untuk Membuat Tas

1. Mudah Terbakar

Sebagai bahan sintetis yang berasal dari minyak bumi, maka tentu saja tas berbahan nylon lebih mudah terbakar. Oleh sebab itu, bahan nylon tas sebaiknya tidak disetrika dengan suhu yang tinggi. Hal tersebut hanya akan membuat tas berbahan nylon menjadi lengket dan meleleh.

2. Tidak Tahan Panas Matahari yang Berlebihan

Tas yang dibuat dari material nylon itu tidak bisa terlalu lama terkena paparan sinar matahari berlebihan. Jika terkena sinar matahari langsung dalam jangka waktu yang sangat lama, maka warna dari tas tersebut akan memudar.

3. Tidak Bisa Menyerap Keringat

Sirkulasi udara yang dapat masuk ke dalam tas berbahan nylon itu kurang bagus sehingga panas saat digunakan. Hal seperti itu juga berlaku saat nylon dibuat menjadi bahan dasar sebuah tas.

4. Tidak Tahan Air

Bahan nylon memang tidak bersifat tahan air, namun jika dicuci jenis tas yang terbuat dari nylon itu akan lebih mudah kering.

perbedaan nylon dan polyester

Perbedaan Bahan Nylon dengan Bahan Polyester

Walaupun banyak yang menganggap kedua bahan sintetis yaitu nylon dan polyester ini sama, namun sebenarnya cukup banyak perbedaan di antara keduanya. Untuk lebih jelasnya, di bawah ini ada tabel perbedaan antara nylon dan polyester yang bisa Anda simak:

NylonPolyester
Nama KimiawiPolyamidePolyethylene Naphthalate
Proses PembuatanProses diawali dari cairan yang kemudian secara mekanis terus diputar lalu berubah menjadi serat saat dikeringkanProses berawal dari larutan kimia yang kemudian dipintal hingga menjadi benang
FungsiUmumnya dibuat untuk jenis pakaian tertentu seperti jas hujan, baju renang, tirai serta karpetBiasanya digunakan untuk keperluan industri garmen atau pembuatan pakaian jadi, gorden, dan karpet
Daya Tahan saat DipakaiTidak mampu menyerap keringatTidak mudah kusut
Daya Tahan secara UmumTahan lama, tahan terhadap abrasi dan juga kerusakan yang disebabkan karena minyak serta bahan kimiaCukup kuat, tidak mudah meregang dan menyusut saat dicuci, tidak mudah rusak karena bahan kimia, tahan terhadap air
Sifat saat Terkena Panas Berlebihan atau ApiMudah meleleh lalu terbakar dalam jangka waktu yang cepatLangsung meleleh dan terbakar secara bersamaan
Dampak terhadap LingkunganMayoritas nylon memang terbuat dari produk sampingan minyak bumi, sehingga memang cukup berdampak buruk pada lingkunganTidak mudah terurai namun masih bisa didaur ulang
KeunggulanRingan, mudah kering setelah terkena air, hangat dan halusMudah kering saat terkena air, ringan dan halus
Bisa Dibuat MenjadiPakaian dasar, pakaian dalam, jas hujan, pakaian ski, windbreaker, baju renang, pakaian untuk bersepeda serta berbagai macam tasSegala jenis pakaian dan berbagai macam tas
Reaksi/Menimbulkan AlergiKemungkinan menimbulkan reaksi alergi yang disebabkan karena resin akhirKemungkinan menimbulkan reaksi alergi yang disebabkan karena resin akhir
Cara PerawatanMudah dibersihkan dengan cara dicuciMudah dibersihkan dengan cara dicuci
Cara MembersihkanMudah dicuci namun tidak bisa di dry cleanMudah dicuci dan bisa di dry clean
Bahan DasarPoliamida yang berasal dari kandungan minyak bumiPolimer yang terkandung dalam batu bara, minyak bumi, udara dan air
ResistensiCukup baikSangat baik
Jumlah Produksi di DuniaProduksi nylon di seluruh dunia diperkirakan mencapai 4,2 juta ton atau jika dibuat dalam bentuk persentase maka diperkirakan mencapai 12% dari keseluruhan produksi serat sintetisProduksi polyester di seluruh dunia diperkirakan mencapai 23 juta ton atau jika dibuat dalam bentuk persentase maka diperkirakan mencapai 58% dari keseluruhan produksi serat sintetis
Tahun Pertama Kali Proses ProduksiSecara komersial di Amerika Serikat nylon diproduksi pada tahun 1939Secara komersial di Amerika Serikat, polyester diproduksi pada tahun 1953

Bahan nylon bisa dibuat menjadi berbagai macam tas, mulai dari tas fashion yang modis, tas selempang hingga ransel untuk travelling atau berkemah. Tas berbahan nylon saat ini memang semakin mudah didapatkan, apalagi kini semakin banyak usaha konveksi tas yang memproduksi tas dari nylon.

Panggil sadja Delisha ❤ Seorang muslimah yang sedang menjalani profesi sebagai penulis dan editor di Kainpusat ❤.

Artikel terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *